MAKALAH PENYAKIT ANTRHAX



PENDAHULUAN

Latar Belakang

Antraks (anthrax) adalah penyakit infeksius dan menular pada hewan yang disebabkan oleh bakteri Bacillus anthracis yang membentuk spora. Penyakit ini dapat ditularkan dari hewan penderita ke manusia, sehingga digolongkan sebagai penyakit zoonosa atau zoonosis.

Spora pada bakteri berfungsi sebagai alat perlindungan bakteri tersebut dari pengaruh lingkungan yang tidak sesuai untuk pertumbuhan dan perkembangbiaknya. Spora bakteri antraks dapat ditemukan pada tanah, bulu, wol, kulit, debu, dan tepung tulang. Spora tersebut dapat bertahan selama 60 tahun di dalam tanah kering.

Kehadiran bakteri antrhax (Bacillus anthracis) di lingkungan manusia bukan hal yang aneh. Sejak ratusan tahun lalu, bakteri ini umum ditemukan pada air, tanah, daun-daunan, dan sebagainya, kemudian menjadi "bibit" penyakit pada hewan ternak dan hewan liar lainnya, yang ujung-ujungnya juga pada manusia.

https://www.berbagiilmupeternakan.com/
Antrhax
Pada awal tahun 1800-an, terjadi kepanikan di lingkungan para peternak di Eropa dan Asia menyusul kematian mendadak pada ternak peliharaannya seperti sapi, kuda kerbau, dan domba. Mula-mula, suhu badan ternak meninggi, kemudian sesak napas, detak jantungnya menjadi berkurang atau melemah, kemudian kejang-kejang dan akhirnya mati.

Tahun 1850 kehadiran bakteri antraks diteliti oleh pakar penyakit hewan terkenal di Eropa, Dr. Rayer dan Dr. Davaint dari gumpalan darah ternak yang terjangkiti. Bakteri antraks tersebut kemudian disuntikkan pada ternak yang masih sehat dan tidak lama berselang, ternak yang telah disuntik dengan bakteri anthrax menunjukkan gejala yang sama dengan ternak sebelumnya dan kemudian mati.

Di Indonesia, kasus antrax pertama kali ditemukan di Teluk Betung, pada tahun 1984. Daerah endemis anthraks yang sering terjadi kasus antraks adalah Jawa Barat (Bogor, Purwakarta), Jawa Tengah (Boyolali), NTB, NTT, DI Yogyakarta (Sleman), Sulawesi Selatan, DKI Jakarta, Lampung, Jambi, Sumatera Barat, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Tengah. 

Daerah-daerah tersebut merupakan "kantong-kantong" penyebaran antraks yang sewaktu-waktu dapat menjadi pusat ledakan wabah untuk daerah sekitarnya. Karena itulah, maka Dinas Peternakan di semua daerah mencatat, meneliti, dan mengamati, kalau sewaktu-waktu di daerahnya mulai ada tanda/indikasi wabah tersebut agar sedini mungkin dapat diketahui, diatasi, atau dibatasi penyebarannya.

Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang, maka rumusan masalah pada makalah ini adalah : 

(1) Apakah penyebab penyakit anthrax ? 

(2) Bagaimanakah cara pencegahan penyakit antrax ? 

(3) Bagaimanakah cara pengobatan penyakit antrax ?

Tujuan

Penulisan makalah ini bertujuan untuk : 

(1) Mengetahui apa penyebab penyakit anthrax 

(2) Mengetahui bagaimana cara pencegahan penyakit antrax 

(3) Mengetahui bagaimana cara pengobatan penyakit antrax

 

 

TINJAUAN PUSTAKA


Definisi Anthrax

Antrhax adalah penyakit infeksi menular akut yang disebabkan oleh bakteri Bachillus Anthrachis. Penyakit ini biasanya menjangkit hewan ternak, tetapi bisa juga menjangkit manusia yang hidup dekat dengan hewan. 

Ada 4 jenis antraks yaitu: antraks kulit, antraks pada saluran pencernaan, antraks pada paru-paru , dan antraks meningitis (Soeharsono, 2005).

Antraks disebut juga malignant pustule, malignant edema, Charbon, Ragpicker disease, atau Woolsorter disease, Radang limfa.²
https://www.berbagiilmupeternakan.com
Antrhax

Bacillus Anthrachis

Bachillus anthrachis termasuk dalam kingdom bacteria, phylum firmicutes, class bacilli, ordo bacilliales, family bacilliaceae, genus bacillus dan species B. anthracis.

Bakteri gram positif ini mempunyai ukuran 3-5 □m x 1-1,2 □m. Berbentuk batang lurus dengan susunan dua-dua atau seperti rantai. Dinding sel dari bakteri ini merupakan polisakarida somatik yang terdiri dari N-asetilglukosamin dan D-galaktosa.

Selanjutnya, dalam sel bakteri antraks ini juga terdapat eksotoksin kompleks yang terdiri atas protective Ag (PA), lethal factor (LF), dan oedema factor (EF). Peran ketigannya itu terlihat sekali dalam menimbulkan gejala penyakit antraks. 

Tepatnya, ketiga komponen dari eksotoksin itu berperan bersama-sama. Protective Ag berfungsi untuk mengikat reseptor dan selanjutnya lethal factor. Sedangkan oedema factor akan memasuki sistem sel dari bakteri. 

Oedema factor merupakan adenilsiklase yang mampu meningkatkan cAMP sitoplasma sel, sedangkan fungsi spesifik dari lethal factor masih belum diketahui.

 

PEMBAHASAN


Penyebab anthrax adalah sejenis bakteri, yaitu Bacillus anthracis.Bakteri ini memiliki bentuk batang besar. Sifat  yang unik dari bakteri anthrax adalah bila berada di luar tubuh hewan cenderung melindungi diri dengan membentuk spora. 

Apabila di lingkungan sekitar pemeliharaan hewan atau aktivitas masyarakat telah tercemar spora Bacillus anthracis, maka keadaan hawa yang dingin, kekurangan makanan pada hewan dan kondisi adanya cekaman karena keletihan spora trsebut dapat berperan selaku pemicu terjadinya infeksi oleh jasad renik tersebut.

Sumber infeksi yang utama adalah setiap bahan yang berasal dari hewan yang mati karena anthrax. Penyebaran spora anthrax dapat melalui berbagai macam cara baik secara biologic mauoun mekanik, antara lain melalui hewan pemakan bangkai tercemar, makanan atau minuman tercemar dan air mengalir yang tercemar. 

Anthrax biasa ditularkan kepada manusia disebabkan pengeksposan kepada hewan yang sakit atau hasil ternakan seperti kulit dan daging, atau memakan daging hewan yang tertular anthrax. Selain itu, penularan juga dapat terjadi bila seseorang menghirup spora dari produk hewan yang sakit misalnya kulit atau bulu yang dikeringkan.

Anthrax dapat memasuki tubuh manusia melalui usus, paru-paru (dihirup), atau kulit (melalui luka). Anthrax tidak mungkin tersebar melalui manusia kepada manusia.Bakteri B. anthracis ini termasuk bakteri gram positif, berbentuk basil, dan dapat membentuk spora. 

Endospora yang dibentuk oleh B. anthracisakan bertahan dan akan terus berdormansi hingga beberapa tahun di tanah. Di dalam tubuh hewan yang saat ini menjadi inangnya tersebut, spora akan bergerminasi menjadi sel vegatatif dan akan terus membelah di dalam tubuh. Setelah itu, sel vegetatif akan masuk ke dalam peredaran darah inangnya. 

Proses masuknya spora anthrax dapat dengan tiga cara, yaitu : 


Inhaled anthrax, dimana spora anthrax terhirup dan masuk ke dalam saluran pernapasan, namun kejadian ini sangat jarang terjadi. Dari ketiga jenis tipe anthrax, memang tipe pernafasan adalah yang paling berbahaya karena case fatality rate nya yang mencapai 100%. 



Cutaneous anthrax, dimana spora anthrax masuk melalui kulit yang terluka. Proses masukkanya spora ke dalam manusia sebagian besar merupakan cutaneous anthrax (95% kasus). 

Bisa terjadi jika bakteri atau spora masuk kedalam jaringan kulit yang lecet atau luka, dan menyebabkan lepuh kemudian secara cepat berubah menjadi bisul bernanah dan akhirnya menjadi koreng berwarna hitam. Anthraxjenis ini biasa terjadi di tempat penjagalan hewan.



Gastrointestinal anthrax, dimana daging dari hewan yang dikonsumsi tidak dimasak dengan baik, sehingga masih megandung bakteri atau spora tertelan lewat mulut, biasanya terjadi karena makan daging terinfeksi yang tidak dimasak sampai matang sempurna. 

Anthrax Meningitis (Meningitis Anthrax). Terjadi karena komplikasi bentuk anthrax yang lain, dimulai dengan adanya lesi primer yang berkembang menjadi meningitis hemoragik dan kematian dapat terjadi antara 1-6 hari. 

Gambaran klinisnya mirip dengan meningitis purulenta akut yaitu demam, nyeri kepala hebat, kejang-kejang umum, penurunan kesadaran dan kaku kuduk.



Beberapa gejala-gejala anthrax tipe pencernaan adalah mual, pusing, muntah, tidak nafsu makan, suhu badan meningkat, muntah berwarna coklat atau hitam, buang air besar berwarna hitam, sakit perut yang sangat hebat (melilit). 

Sedangkan, gejala antraks tipe kulit ialah bisul merah kecil yang nyeri. Kemudian lesi tadi membesar, menjadi borok, pecah dan menjadi sebuah luka. Jaringan di sekitarnya membengkak, dan lesi gatal tetapi agak terasa sakit. 

Anthraxterjadi setelah mengomsumsi daging yang terkena antraks. Daging yang terkena antraks mempunyai berwarna hitam, berlendir, dan berbau.

Ternak yang mati mendadak juga masih disembelih dan selanjutnya dagingnya dijual kembali atau dikonsumsi, karena jamak diketahui bahwa ternak merupakan aset berharga terutama bagi peternak kecil, sehingga mereka tidak mau rugi. Ada beberapa ciri daging yang terkena antraks yaitu berwarna kehitaman, berbau dan berlendir. 

Selain itu adanya faktor ketidaktahuan dari sebagian peternak, bahwa bangkai ternak yang mati akibat penyakit anthrax harus diperlakukan “sedemikian rupa” yaitu bangkai sama sekali haram untuk dibuka, karena oksigen akan masuk ke dalam tubuh yang sudah terpotong dan terbentuklah spora, sehingga langkah mutlak yang mesti dilakukan adalah ternak yang mati dibakar, diberi desinfektan kemudian dikubur untuk membantu pemutusan siklus penularan antraks.
https://www.berbagiilmupeternakan.com
Antrhax
Penularan dan penyebaran anthrax ada 5, penularan dari hewan ke hewan atau ke manusia, penularan melalui spora, penularan melalui hewan dan pakan ternak, dan penularan melalui konsentrat atau bahan pakan dari hewan. 

Penularan dari hewan ke hewan atau ke manusia

Anthrax tidak bisa ditularkan oleh hewan yang satu ke hewan yang lainnya atau dari manusia ke manusia secara langsung. Penularan dapat terjadi bila hewan atau manusia lewat cairan tubuh yang mengandung kuman anthrax atau oleh spora yang ada disekelilingnya. 

Penularan melalui spora

Basil anthrax berada dan berkerumun di dalam berbagai jaringan hewan sakit, keadaan seperti ini kuman akan dikeluarkan dari tubuh melalui sekresi dan ekskresi selama sakit atau menjelang kematiannya. 

Spora dengan cepat akan terbentuk dan lebih lanjut mencemari tanah atau objek lain di sekitarnya. Bila terjadi hal yang demikian, maka akan menjadi sulit untuk memusnahkan sporayang sudah terlanjur terbentuk sehingga tersebar mencemari lingkungan. 

Penularan melalui hewan dan pakan ternak

Rumput yang dipangkas untuk pakan ternak sangat potensial sebagai pembawa spora dan berisiko menularkan anthrax dari satu daerah ke daerah lain. Ketika rumput untuk pakan ternak semakin kritis, pemotongan rumput biasanya cenderung semakin ke pangkal batang yang berdekatan dengan tanah.

Dengan demikian, ada tanah yang terbawa pada rumput tersebut. Bila tanah tersebut mengandung spora anthrax, maka akan menjadi sumber pencemaran di daerah tempat tinggal peternak tersebut. 

Penularan melalui konsentrat atau bahan pakan dari hewan

Infeksi terjadi karena telah digunakan imbuhan pakan hewan yang terdiri atas tepung tulang mentah yang berasal dari hewan yang tertular anthrax. Sebelum pakan diberikan ke ternak harus dilakukan pemanasan terlebih dahulu. Pemanasan dilakukan pada suhu 130° C agar kuman anthrax bisa mati.

Ada beberapa bentuk penyakit antraks pada ternak yaitu : 

Bentuk per akut ditandai dengan kematian mendadak dengan gejala sesak napas, gemetar dan kejang atau bahkan tanpa adanya gejala. 

Bentuk akut biasanya dikenali dengan demam (sampai dengan 41°C), produksi susu menurun drastis dan keguguran bagi hewan bunting,  depresi, sukar bernapas, kejang dan diikuti kematian yang disertai dengan keluarnya darah kental berwana merah kehitaman dari lubang kumlah. 

Bentuk kronis lebih umum ditemukan pada babi, ditandai dengan lepuh di sekitar lidah dan kerongkongan.



Gejala infeksi anthrax pada hewan antara lain hewan yang terinfeksi menjadi lemah, panas tubuh tidak merata, paha gemetar, seolah-olah ada rasa nyeri meliputi pinggang, perut atau seluruh tubuh. 

Periode inkubasi pada hewan herbivora yang rentan bervariasi dari sekitar 36 jam sampai 72 jam, melanjut ke fase sistemik hiper-akut, biasanya tanpa dikenali sebelum ada gejala. 

Gejala pertama adalah kematian mendadak satu atau dua ekor dalam populasi terserang. Nafsu makan sangat berkurang atau tidak ada. Sekresi susu dan ruminasi berhenti, perut menjaadi kembung. Daerah leher, dada, sisi lambung, pinggang, dan alat kelamin luar menjadi bengkak. 

Pembengkakan ini menjadi cepat berkembang dan meluas. Bila bagian tubuh tersebut diraba terasa panas, konsitensi lembek atau keras. Kulit terlihat normal utuh atau terdapat luka yang mengeluarkan eksudat cair berwarna kuning muda.      

Gejala awal pada sapi yang terserang anthrax sering kurang jelas untuk dikenali, kecuali adanya demam tinggi sampai 42oC. Bengkak pada leher sering melanjut menjadi faringitis dan terdapat reaksi busung di daerah glottis, sehingga menyebabkan sesak napas yang makin memperparah penyakit. 

Sapi yang terinfeksi anthrax kesulitan buang air kencing dan bila air kencing tersebut keluar dapat bercampur dengan darah. Tinja bercampur darah berwarna merah hitam dan disertai oleh jaringan nekrotik yang mengelupas.

Sejak dikenal bahwa Bacillus anthracis  adalah penyebab anthrax pada hewan dan manusia, maka banyak usaha yang dilakukan ilmuan untuk memproduksi suatu agen pembentuk zat kebal yang aman untuk digunakan dalam memberikan perlindungan bagi hospes target yang terserang.

Pencegahan Penyakit Anthraks

Cara pencegahan penyakit anthrax adalah dengan menghindari kontak langsung dengan binatang atau benda-benda yang membawa bakteri penyakit ini. Ternyata bakteri ini memiliki kemampuan yang unik . 

Jangkitan yang disebabkan oleh penyakit ini tidak mudah untuk di musnahkan, karena bakteri ini memiliki kecenderungan untuk merubah bentuknya menjadi spora yang amat stabil. 

Saat berubah menjadi spora bakteri ini dapat masuk kedalam tanah dan mampu bertahan selama lima puluh sampai enam puluh tahun di dalam tanah. Uniknya bila tanah tempat ia tinggal tergenang air, kuman ini dapat tumbuh kembali dan menyerang hewan ataupun manusia yang ada di sekitamya. 

Selain itu saat terjadi musim kemarau biasanya ternak menaik rumput sampai ke akarnya ,inilah yang membuat penyakit ini akan terus terulang di daerah yang pernah terkena antrax . 

Repotnya lagi kuman ini dapat terserap oleh akar tumbuh-tumbuhan, bahkan hingga dapat masuk ke dalam daun dan buah, hingga mampu menginfeksi tenak maupun manusia yang mengkonsumsinya. 

Bahkan serangga, burung, anjing, dan binatang-binatang lain juga dapat menjadi perantara penularan penyakit ini, apabila telah mengalami kontak langsung dengan bakteri penyebab penyakit ini . 

Namun pencegahan dapat di lakukan dengan cara cucilah tangan sebelum makan, hindari kontak dengan hewan atau manusia yang sudah terjangkit anthrax, belilah daging dari rumah potong hewan yang resmi, masaklah daging dengan sempurna, hindari menyentuh cairan dari luka anthrax, melaporkan secepat mungkin bila ada masyarakat yang terjangkit anthrax.

Bagi peternak atau pemilik hewan ternak, upayakan untuk menvaksinka hewan ternaknya. Dengan Pemberian SC ,untuk hewan besar 1 ml dan untuk hewan kecil 0,5 ml. Vaksin ini memiliki daya pengebalannya tinggi berlangsung selama satu tahun. 

Pengobatan Penyakit Antrhax

Pemberian antibiotik intravena direkomendasikan pada kasus antraks inhalasi, gastrointestinal dan meningitis. Pemberian antibiotik topikal tidak dianjurkan pada antraks kulit. 

Antraks kulit dengan gejala sistemik, edema luas, atau lesi di kepala dan leher juga membutuhkan antibiotic intravena. Walaupun sudah ditangani secara dini dan adekuat, prognosis antraks inhalasi, gastrointestinal, dan meningeal tetap buruk.

Anthracis alami resisten terhadap antibiotik yang sering dipergunakan pada penanganan sepsis seperti sefalosporin dengan spektrum yang diperluas tetapi hampir sebagian besar kuman sensitif terhadap penisilin, doksisiklin, siprofloksasin, kloramfenikol, vankomisin, sefazolin, klindamisin, rifampisin, imipenem, aminoglikosida, sefazolin, tetrasiklin, linezolid, dan makrolid. 

Bagi penderita yang alergi terhadap penisilin maka kloramfenikol, eritromisin, tetrasikilin, atau siprofloksasin dapat diberikan. Pada antraks kulit dan intestinal yang bukan karena bioterorisme, maka pemberian antibiotik harus tetap dilanjutkan hingga paling tidak 14 hari setelah gejala reda. Oleh karena antraks inhalasi secara cepat dapat memburuk, maka pemberiaan antibiotik sedini mungkin sangat perlu. 

Keterlambatan pemberian antibiotik sangat mengurangi angka kemungkinan hidup. Oleh karena pemeriksaan mikrobiologis yang cepat masih sulit dilakukan maka setiap orang yang memiliki risiko tinggi terkena antraks harus segera diberikan antibiotik sambil menunggu hasil pemeriksaan laboratorium. 

Sampai saat ini belum ada studi klinis terkontrol mengenai pengobatan antraks inhalasi. Untuk kasus antraks inhalasi Food and Drug Administration (FDA) menganjurkan penisilin, doksisiklin, dan siprofloksasin sebagai antibiotik pilihan.

Untuk hewan tersangka sakit dapat dipilih salah satu dari perlakuan sebagai berikut :  
Penyuntikan antiserum dengan dosis pencegahan (hewan besar 20-30 ml, hewan kecil 10-1 ml)  

Penyuntikan antibiotika 

Penyuntikan kemoterapetika 

Penyuntikan antiserum dan antibiotika atau antiserum dan kemoterapetika.
 

Cara penyuntikan antiserum homolog ialah IV atau SC, sedangkan untuk antiserum heterolog SC. Dua minggu kemudian bila tidak timbul penyakit, disusul dengan vaksinasi.

Pengendalian Penyakit Anthrax

Disamping pengobatan, perlu cara-cara pengendalian khusus untuk menahan penyakit dan mencegah perluasannya. Seperti dilakukannya tindakan mengasingkan hewan - hewan yang menderita anthrax, hewan ternak yang sakit dilarang disembelih karena ada kemungkinan hewan tersebut terkena penyakit antrhax. 

Bangkai hewan yang mati karena anthrax harus segera dibinasakan dengan dibakar habis atau dikubur dalam-dalam, untuk mencegah perluasan penyakit melalui serangga dipakai obat-obat pembunuh serangga, hewan yang mati karena anthrax dicegah agar tidak dimakan oleh hewan pemakan bangkai , dan tindakan sanitasi umum terhadap orang yang kontak dengan hewan penderita penyakit dan untuk mencegah perluasan penyakit. 

Selain itu, penyembelihan hewan di laksanakan di RPH resmi dibawah pengawasan dokter hewan dan Pelaksanaan pemeriksaan kesehatan hewan sebelum penyembelihan (ante mortem) yaitu pemeriksaan kesehatan daging, karkas, jeroan dan kepala setelah penyembelihan (post mortem) oleh dokter hewan atau para medis kesehatan hewan dibawah pengawasan dokter hewan pun juga perlu di lakukan. 

https://www.berbagiilmupeternakan.com
Ternak yang Mati Kena Antrhax Dibakar


PENUTUP


Kesimpulan 



Antrhax adalah penyakit menular akut dan sangat mematikan yang disebabkan bakteri Bacillus anthracis dalam bentuknya yang paling ganas. 



Antraks sering menyerang herbivora-herbivora liar dan yang telah dijinakkan. Penyakit ini bersifat zoonosis yang berarti dapat ditularkan dari hewan ke manusia, namun tidak dapat ditularkan antara sesama manusia.


Proses masuknya spora anthrax dapat dengan empat cara yaitu: inhaled anthrax, cutaneous anthrax, gastrointestinal anthrax dan meningitis anthrax.

1 Response to "MAKALAH PENYAKIT ANTRHAX"

- Berkomentarlah dengan sopan dan bijak sesuai isi konten.
- Dilarang menyisipkan iklan, link aktif, promosi, spam, dan sebagainya.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel